Masa Itu Nyawa Pinjaman Allah

Thursday, November 10, 2011

SRI WIJAYA, CIK Siti Wan Kembang Dan ISLAM Di Nusantara


BismillahirRahmaaniRahiim
  Raja Prabhasadharma seorang cicit kepada Raja Gautama yang dikenali dengan pelbagai nama, iaitu Raja Merong Mahawangsa, Dapunta Hyang Sri Jayanasa, Prabu Wishnudewa, Maharaja Gegar Alam, Maharaja Benua Rom, Maharaja Alif, Tok Raja Jawa, Maharaja Segenta Alam dll menaiki takhta dan mengasaskan Kerajaan Sri Wijaya Mala (nama sejenis bunga teratai dalam bahasa Sanskrit) pada akhir abad ke 7 Masihi.

Selepas kemangkatan Maharaja Sri Jayanasa atau Dapunta Hyang kira-kira dalam tahun 692M (sewaktu dalam misi menakluk Kalinga / Pulau Jawa di bawah pemerintahan Ratu Sima) kerajaan Sri Wijaya Mala telah berpecah dua di mana bahagian daratan yang berpusat di Medang Bhumi. Dalam kitab Sejarah Melayu, Medang Bhumi disebut dengan nama Amdan Negara berada di bawah pemerintahan putera yang sulung, iaitu Maharaja Dwipantara (Maharaja Dipang). Lokitavarman, puteranya yang kedua dengan gelaran Maharaja Dhiraja memerintah di bahagian kepulauan pula berpusat di Kota Matajap yang terletak dekat dengan Kuala Sungai Musi (Muara Jambi).

Sepanjang zaman kerajaan Sriwijaya, salah seorang Maharaja kerajaan Sriwijaya Mala yang bernama Rakai Sanjaya (Raden Inu Kertapati – Sri Maharaja Kusumabhadra), cucu Maharaja Srijayanaga juga merupakan seorang raja yang suka berperang sehingga berjaya menakluk negara-negara yang jauh bertindak menyatukan kembali Sriwijaya yang berpusat di Medang Bhumi dengan Sriwijaya yang berpusat di Muara Jambi.
Apabila Sultan Mansur Shah mangkat 1526M (928H), maka putera baginda, Raja Gombak ditabalkan menjadi Sultan dengan gelaran "Sultan Gombak". Setelah baginda Raja Gombak mangkat, maka cucunda baginda yang telah dijadikan putera angkat, iaitu Raja Ahmad, ditabal menjadi Sultan Kelantan pada 1584M (992H). Dengan gelaran Sultan Ahmad, Baginda telah berkahwin dengan Cik Banun Puteri Seri Nara DiRaja, iaitu sepupu kepada Raja Hussein di sebelah isteri Lela Wangsa Pahang. Baginda berdua telah dikurniakan seorang puteri dinamakan Cik Siti Wan Kembang.]

Lihatlah jurai waris kerajaan Kelantan lama ini, dari manakah asal Raja Ahmad itu saudara? Dia hanyalah anak angkat yang ditabal menjadi Sultan Ahmad.Banyak sejarah Kelantan yang saya baca, tetapi asal usul Sultan Ahmad ini masih kabur, jadi adakah dia adalah berketurunan dari Kerajaan Kota Purba yang tenggelam disekitar Gunung ChintaWangsa itu ? atau isterinya Cik Banun Puteri Seri NaraDiraja ???
maafkan saya jika saya katakan keturunan Raja Jembal sekarang bukan keturunan asal Raja Langkasuka!!!

Bila Hutan Pahang telah diiktiraf dunia sebagai Hutan warisan tertua di dunia, maka saya semakin yakin bahawa di kawasan sekitar Gunung ChintaWangsa atau nama gunung tersebut sebelum itu ialah Gunung Dang Besar itu pernah wujud satu Kerajaan Purba dan sebuah kota lama yang dicari-cari oleh setiap paranormal dan peminat alam mistik! Iaitu Kota Gelanggi! Lagipun mengikut sejarah Mat Kilau, beliau dan ayahnya Imam Rasu atau Tok gajah pernah bertapa di Gua Gelanggi dan Mat Kilau telah berjaya bersahabat dengan seorang Jin Islam yang selalu membantunya.Jadi , secara peribadinya saya lebih meyakini Kota gelanggi itu berada di negeri Pahang berbanding dengan negeri Johor.

Satu lagi fakta ialah, di Hutan Pahang memang terdapat banyak simpanan bijih emas.Faktor emas inilah yang menyebabkan Inggeris begitu minat untuk menjajah Pahang! Di Kelantan juga terdapat banyak emas seperti ditempat yang baru diterokai iaitu sekitar Gunung Stong dan yang terkini, banyak pendulang-pendulang emas haram secara senyap-senyap memperolehi 1-2 kg emas di kawasan SOKOR Kelantan, tak percaya??? Sila datang sendiri dan jangan terkejut jika di kawasan hutan belukar terpencil itu anda akan menemui kenderaan-kenderaan pacuan empat roda yang mahal-mahal sedang ditinggalkan ditepi semak dan tuannya pula yang terdiri dari tauke-tauke emas sedang mendulang bijih emas!

satu soalan dan cadangan misteri, “Ramai yang tahu Cik Siti Wan Kembang mempunyai seekor kijang dan baginda amat menyanyanginya, TETAPI ramai yang tidak tahu apakah misteri atau mistik yang menyelubungi jasad seekor kijang itu, oleh itu kamu carilah sendiri”

Saya pun mula lah membelek hikayat dan buku-buku lama mencari cerita berkaitan dengan Kijang (Antelope) ini, namun apa yang saya jumpa adalah merupakan katakunci-katakunci yang akan membawa kita ke satu dimensi baru sejarah Cik Siti Wan Kembang ini. Mari kita buka misteri ini dan kita bincang sama-sama.

Dalam artikel TSSB-Bhg 1, ada perenggan berbunyi :

[Apabila nama Cik Siti Wan Kembang mula terkenal, rakyatnya yang mendiami Gunung Ayam ( berhampiran Sungai Nenggiri, kini Hulu Kelantan), membawa pelbagai persembahan untuk beliau.

Antara persembahan itu ialah
seekor anak kijang cantik yang amat dikasihinya. Kerana terlalu sayangkan kijang itu, Cik Siti Wan Kembang menerapkan lambang kijang pada wang emas negeri selain diabadikan pada sebahagian lambang kebesaran Kelantan yang kekal hingga kini.]

Nah, nyata sekali bahawa anak kijang itu adalah hadiah dari penduduk di Gunung Ayam!!!
Dari Kijang ini , akan membawa kita kepada satu kata kunci yang berkait rapat dengan alam mistik dan spiritual peringkat tinggi iaitu :

KASTURI !!!!

Pernahkah anda dengar ayat ; seharum kasturi???

Ada juga riwayat menyatakan bau asli peluh atau badan Rasulullah adalah seperti bau kasturi dan ada pula berpendapat harum seperti pati bunga Ros, apa pun bagi saya antara kasturi dan Ros, ia akan membawa kita kepada satu dunia spiritual yang menakjubkan!

Jadi, apakah bunga-bunga atau kemenyan atau herba ratus lain yang boleh menandingi kehebatan bau kasturi ini saudara??? Fikir-fikirkan sendiri!
Jadi bangsa manakah yang suka berdampingan dengan sumber asli haruman kasturi ini di tanah yang dijanjikan?

Sila baca petikan dari akhbar Kosmo ini saudara tentang Kijang dan haruman Kasturi!

Anugerah Kijang Jantan : Klik Sini

[ Kasturi bertindak sebagai agen penyebar haruman selain dipercayai mempunyai kelebihan dalam dunia perubatan tradisional. Ia merupakan entiti paling berharga yang didatangkan dari tubuh kijang jantan.

BAHAWA dinding-dinding syurga itu batu-bata dari perak dan emas. Tanahnya pohon kimkuma (Za'faran) dan buminya kasturi.' Mengamati petikan hadis riwayat Al-Bazzar ini membayangkan kepada kita betapa keenakan bauan kasturi itu sudah lama disebut dan disampaikan dari mulut ke mulut.

Sekian lama merentangi latar zaman, waktu dan masyarakat, rahsia kehebatan kasturi terus diperkata. Hinggakan apa sahaja yang berbau harum dikaitkan dengannya.

Ungkapan 'seharum kasturi' juga mudah ditemui dalam bait puisi turun-temurun, lirik lagu cinta dan juga bicara romantis.

Namun, sejauh manakah kita mengetahui dari mana datangnya bahan yang istimewa ini?

Bagi yang keliru, kasturi disangkakan ekstrak pati bunga, buah-buahan atau kulit kayu, sebagai mana dalam industri pembuatan minyak wangi.
Sebenarnya, istilah kasturi (bahasa Inggeris: musk) merujuk kepada kandungan yang terdapat dalam bintil kelenjar kijang jantan.

Walaupun kerap ditemukan di bahagian antara perut dan genital, kasturi juga bukan janggal jika ia tumbuh di bahagian-bahagian lain haiwan tersebut, seperti di leher, badan atas dan juga kepala.

Apabila tertanggal atau dipotong dari tubuh kijang tersebut, bintil kasturi yang mengering membuatkan kandungan berwarna merah keperangan berubah menjadi hitam dan keras.
Jika ditekan kuat atau diketuk, butiran kecil akan terkeluar darinya dan bahan itulah yang dicampur bersama minyak atau ekstrak wangian beralkohol.

"Sejak ratusan tahun lalu, ia digunakan dalam pembuatan wangi-wangian. Kasturi juga bertindak sebagai agen penyebar haruman selain dipercayai menjadikan bau haruman lebih tahan lama.

"Pendek kata, ia merupakan produk haiwan yang paling berharga dan haiwan tertentu sahaja menghasilkannya," ujar peniaga Tarmizi Yusuff, 35, yang ditemui di bazar Jalan Masjid India, Kuala Lumpur.

Menurutnya, dalam dunia ini, hanya terdapat lima jenis haiwan yang menghasilkan kasturi iaitu kijang jantan, lembu, musang, kura-kura dan tikus. Paling popular adalah kasturi kijang jantan yang hidup di pergunungan Himalaya.

"Bukan tikus yang macam kita jumpa di lorong dan longkang, tapi jenis tikus yang besar saiznya," terangnya segera tatkala melihat penulis mengerutkan dahi membayangkan haruman dikaitkan dengan makhluk yang gemar habitat kotor itu.

Apa yang dimaksudkan adalah rodensia besar seperti memerang iaitu tikus muskrat (Ondatra zibethicus). .

Mula menjual kasturi di gerainya sejak tahun 2005, Tarmizi memberitahu dia mendapat bekalan dari seorang rakan niaga dari Nepal. Sebiji 'kantung' kasturi tersebut yang saiznya lebih kurang sebiji bola pingpong dijual pada harga RM30.

"Ada juga kasturi yang berangkai dan harganya antara RM500 hingga RM1,000, bergantung pada bilangan kasturi yang bersambung bersama.

"Pembeli kasturi ini terdiri daripada golongan mereka yang turut berniaga barangan yang berkaitan dengan minyak wangi. Ada juga yang membeli sekadar minat mengumpul atau menganggapnya sebagai perhiasan.

"Lebih istimewa apabila ada pelanggan warga Bangladesh dan Pakistan yang membelinya untuk dimakan kerana percaya ia mempunyai khasiat perubatan," katanya.

Dalam bidang perubatan tradisional Cina, kasturi dipercayai mampu mengembalikan kesedaran seseorang yang pitam atau pengsan, melancarkan peredaran darah, merangsang penyingkiran darah haid, mengurangkan kesan bengkak dan meredakan kesakitan.

Oleh kerana spesies kijang yang menghasilkan kasturi sukar ditemui, saintis Cina beralih kepada sains dan teknologi untuk mengembangkan potensi perubatan.

Ia dilakukan dengan penternakan artifisial mamalia tersebut seterusnya mengekstrak bintil kasturi tanpa perlu membunuh kijang. Pengambilan bintil kelenjar itu secara berjadual menggalakkan penghasilan kasturi sekali gus mendorong upaya reproduksinya.
Kasturi diangkat sebagai penawar ajaib di kalangan masyarakat konvensional di Nepal, Pakistan, Siberia dan Mongolia.

Di India pula, penggunaan kasturi telah lama diserap dalam kaedah perubatan Ayurveda. Kononnya, ia mampu meredakan penyakit asma, ekzema, demam, sakit kepala dan ulser. Bagaimanapun, pembuktian klinikal masih dijalankan tentang dakwaan tersebut.

"Kegunaan paling popular adalah dalam industri pembuatan minyak wangi. Baik minyak wangi atau atar yang didatangkan dari Mekah atau India, terdapat juga pengusaha yang memasukkan butiran kasturi itu ke dalam botol jualan. Ia akan menambah nilai harganya," kata Tarmizi.

"Ada yang keliru tentang hukum ia digunakan untuk bersembahyang. Kalau hendak mengulas lebih mendalam tentang itu, saya kurang arif," ujarnya.

Dianjurkan pertanyaan ini kepada Mufti Johor, Datuk Noh Gadot berkata, kekeliruan mengenai hukum sah dibawa sembahyang ini terjadi memandangkan kasturi berasal dari haiwan.

Selain faktor itu, bintil kelenjar ini juga 'dipisahkan' dari tubuh haiwan tersebut ketika ia masih hidup, atau tidak disembelih.

"Sama seperti bulu kambing (yang telah dibersihkan) digunakan sebagai alas atau dijadikan sebahagian daripada pakaian ketika bersembahyang, begitulah juga dengan kasturi.
"Hakikatnya, ia adalah entiti yang wujud secara sendiri pada tubuh haiwan itu. Oleh kerana sifatnya yang bersih, kasturi tidak melanggar syarat sah solat bagi seseorang yang memakai harumannya," jelas Noh.

Bagi peniaga minyak wangi dan kasturi seperti Tarmizi, dia mengakui ada juga di kalangan pengunjung gerainya yang tidak mempercayai itulah rupa kasturi yang sebenar.
Menyingkap pengalamannya berniaga, kasturi jualannya itu paling kerap dipertikai oleh warga Pakistan yang mengatakan bahawa agak mustahil bagi orang biasa memiliki kasturi dengan mudah, apatah lagi dijual di pasar atau kaki lima.

"Mereka pelik melihat kasturi dijual dengan harga semurah ini di Malaysia.
Kata mereka, kasturi jarang sekali dimiliki oleh orang di jalanan.

"Harga kasturi di kawasan asal ia ditemukan sangat mahal mengikut kualiti gred dan keasliannya. Ia boleh mencapai harga sehingga ribuan ringgit sebiji. Beberapa gram butiran kasturi sahaja sudah mencapai harga ratusan ringgit," katanya.
]


Antara lain khasiat Haruman Kasturi yang dipetik dari sumber ini, Klik sini


[Berdasarkan kajian yang dibuat oleh ilmuwan Islam terutamanya Imam Ibnu Qayyim Al-Jauziyyah R.A. dan ahli-ahli perubatan Islam, maka kasturi didapati mempunyai banyak khasiat, antaranya:-

1) Memberi kekuatan pada roh:
Haruman adalah santapan roh, manakala kasturi adalah merupakan sewangi-wangi dan sebaik-baik haruman sebagaimana sabda Nabi SAW:
“Sebaik-baik wangian adalah minyak kasturi” (Hadis Riwayat Muslim)
2) Menenangkan Jiwa
3) Mencerdaskan akal dan menyihatkan otak
4) Menghilangkan ketakutan dan kebimbangan
5) Menghilangkan debaran jantung
6) Menghilangkan Sesak Nafas
7) Melegakan Lelah (Asma)
8) Menyedarkan orang yang pengsan
9) Memperkuatkan organ luaran tubuh
10) Memperkuatkan organ dalaman tubuh
11) Menghilangkan rasa gementar
12) Menghilangkan sejuk tubuh
13) Membuang angin yang berlebihan dalam tubuh
14) Menawarkan racun atau bisa-bisa binatang
15) Menghilangkan kesakitan sewaktu kencing
16) menjernihkan mata putih pada mata
17) Berfungsi memelihara kesihatan secara keseluruhan
18] Mencegah wabak penyakit
19) Melanjutkan usia
20) Meredhakan Allah SWT, menyukakan para malaikat dan orang-orang soleh, dan sebaliknya dapat mengusirkan syaitan laknatullah dan kuncu-kuncunya.

Menurut Imam Syafie R.A. bahawa antara perkara yang dapat menguatkan badan jasmani ialah dengan mencium bau-bauan yang harum (spt kasturi).
sumber: Madrasah Darul Atiq
]

Oleh itu tidak hairanlah jika masyarakat Mesir purba pun suka memelihara dan memburu kijang ini saudara, dan berkemungkinan besar para Firaun juga amat menggemari bau haruman Kasturi dari kijang ini, mungkin itu sebabnya juga Firaun itu tidak pernah sakit walaupun demam selsema , dia juga awet muda dan berumur panjang !!!

Lukisan Kijang di mesir purba : Klik Sini


Bagaimana pula mistik kijang ini dalam ajaran Hindu dan Yoga peringkat tinggi pula???


Klik Sini :

[ In ancient Tantric texts, an exquisite galloping antelope adorns the mandala of the Anahata chakra. It is said that this shy, fleeting and graceful animal symbolizes spiritual experiences that move quickly, vanishing before the eye can grasp them. At this level of consciousness, one is motivated by compassion, empathy and devotion to goals that go beyond self-aggrandizement.

The Antelope or Gazelle represents a transformation of the original power. Shy, slippery and very light-footed, it also bears resemblance to the ram, though it is neither sacrificial (which the ram is) nor as domesticated. A non-aggressive beast, the antelope seems light as air, moving with great leaps and barely touching the earth. Some African gazelles can even jump six to ten meters, like they have wings -- an animal of the earth but seemingly released from gravity.

Antelopes perfectly symbolize the power and lightness of the psychic substance: thought and feeling. In addition, they bear striking similarities to the unicorn, a symbol of the Holy Spirit.
]

Banyak kitab-kitab lama yang menceritakan akan kelebihan Kijang ini, selain dari haruman kasturi yang dihasilkan olehnya, kulitnya banyak digunakan oleh pengamal ilmu perubatan tradisional dan paranormal untuk ditulis azimat atau wafak/rajah yang mempunyai daya tarikan spiritual yang tinggi!

Cuba fikirkan sejenak mengapa Cik Siti Wang Kembang mengarahkan agar duit dizaman itu dicop dengan gambar kijang??? Dan agak memeranjatkan saya bila mendapati pada setiap wang kertas kita pada bahagian belakang sebelah atas kiri, dibawah nombor siri duit itu ada gambar seekor Kijang??? Apakah gambar Kijang ini dipilih oleh Bank Negara secara suka-suka???

Jika ia sengaja, kuasa mistik manakah yang mempengaruhi tangan-tangan melayu di Bank Negara untuk mencetak dan mengekalkan gambar Kijang ini??? Inilah RAHSIA MISTIK TERBESAR yang akan mengalahkan Dollar Amerika dan banyak lagi wang –wang kertas lain di akhir zaman !!! dan sudah pasti Nilai Ringgit atau wang kita akan dikekalkan menggunakan nilai emas selepas ini di bumi Semenanjung Emas selepas ini! Mungkinkah dengan Dinar emas??? Dengan kekuasaan baru ekonomi dunia oleh Bangsa Jawi pula!!!

Setiap diri anda juga membawa kehulu dan ke hilir gambar kijang yang mempunyai tarikan kuasa spiritual yang tinggi ini!!! Tak percaya??? Ambil dompet anda dan keluarkan sehelai wang anda, tengok gambar kijang tersebut!!! Silakan!

Seorang penyair iraq berbahasa arab iaitu Abdul Wahab Al-Bayati (1926) telah menulis puisi-puisinya dengan memasukkan unsur Kijang ini, contohnya :

Klik Sini :

[Dalam puisinya yang lain berjudul Ain al-Syams (eye of the sun), Al- Bayati mengungkapkan hubungan percintaan antara Ibn Al-Arabi (1156-1240M) dengan kekasihnya Al-Nizam.

Al-Bayati menulis puisi tersebut dengan menggunakan tehnik simbolisme, yaitu simbol sufistik, seperti kijang yang disimbolkan sebagai rahasia Tuhan dan cahaya merupakan simbol Tuhan. Sedangkan puisinya sebagai berikut.

Tuan, perindu, budak
Cahaya, awan
Qutb dan murid
Dan pemilik keagungan
Berkata kepadaku menunjukkanku setelah
kijang menyingkapkanku
Tapi aku mengejarnya lari di bawah cahaya di kota-kota dalam
Orang asing memburunya, dia di tanah lapang kota yang hilang
Menjadikan kulitnya rebab dan senar kecapi,

-----,,,,,
Al-Bayati menggambarkan mabuk cintanya tidak langsung ditujukan
kepada Tuhan, akan tetapi melalui simbol perempuan yang bernama Aisyah.
Sesuai tehnik perpuisiannya, Aisyah adalah ilustrasi pahlawan, gambaran
cinta, dan dia selalu hadir di dalam puisi-puisinya.

Sisi sufistik, simbol perempuan memiliki tempat khusus, dia menjadi
subjek, sekaligus objek kerinduan. Perempuan adalah subjek yang merindu
terus-menerus mencari jalan yang menuntunnya kepada sang kekasih,
Tuhan, meskipun di tengah jalan muncul berbagai ujian dan gangguan. Pada
saat yang sama menjadi objek kerinduan maskulin yang tertinggi dan mulia,
perempuan menjadi personifikasi Tuhan yang meliputi ciri-ciri maskulinitas
dan feminitas dalam dirinya sendiri.

Di dalam penggambarannya, Aisyah datang ketika prosesi spiritual
telah mencapai tingkatan cinta, seperti baitnya:

Menggadaikan kesucian
bajunya utuk anggur,
menangis gila untuk cinta,
Aisyah bangkit dari bawah rerumputan liar,
batu-batu hitam,
kijang kuning emas berlari,
sedang aku mengikutinya dalam keadaan gila.

Bait lain juga menggambarkan
keberadaannya yang sangat berarti,

Aku tidak menelanjangi lukaku dalam keadaan mabuk,
jika aku tidak kehilangan Aisyah di warung tujuan.

Simbol warung (han atau tavern) menggambarkan hati seorang sufi yang sempurna,
yaitu seorang yang telah merealisasikan kesatuan Tuhan dengan rumah sufi.
Yang dimaksud warung adalah alam Tuhan (alam lahut)
]

Kulit Kijang juga digunakan untuk tujuan dibuat azimat oleh pengamal perubatan tradisional.Di bawah ini saya siarkan satu artikel menarik tentang rajah dengan kulit Kijang,
namun, saya bukan menggalakkan anda semua untuk mempercayai azimat atau tangkal sehingga mensyirikkan Allah swt pula! , Cuma ingin berkongsi pengetahuan berkaitan dengan penggunaan kulit kijang dalam masyarakat kita saja.

Klik Sini :

[ RAJAH KULIT KIJANG

Kijang adalah termasuk jenis hewan yang mampu berlari dengan kecepatan tinggi, dan ia memiliki keunikan di mata para spritualis sebagai salah satu hewan yang berkemampuan berlari. Kijang dalam bahasa jawa disebut dgn kidang. Ada pun jenis dari berbagai kijang yang ada, tak semuanya memiliki keunikan.

Kijang Wulung atau dalam bahasa jawa " kidang wulung ". Seberapa jauhkah keunikan dari kidang wulung ini, maka dapat dilihat dari bentuk dan warna kulitnya.

Kidang wulung merupakan kijang yang memiliki kulit berwarna coklat kehitam-hitaman. Konon kijang ini hidup di daratan Pulau Jawa sbg salah satu hewan yang kurang disukai oleh teman2nya sesama kijang meski satu ras.

Warna kulitnya yang lain, meski masih satu ras ini adalah akibat dari kekuasaan kijang tersebut yang memang lebih unggul jika dibandingkan dgn teman2nya. Tetapi warna kulitnya yang lain ini memang sudah terjadi sejak kijang itu lahir. Kijang yang terlahir dengan warna kulit demikian, maka kijang tsb memiliki keunikan jika dibandingkan dengan kijang yang lain.

Keunikan dari kijang ini adalah ia memiliki racun yang sangat kuat pada tanduknya. Jika kijang ini mati, maka tanah yang ada disekitarnya bangkai kijang ini tercemar oleh racun tsb, dan tidak dapat ditumbuhi oleh tanaman dalam jangka waktu yang cukup lama.

Racun yang berasal dari tanduk ini biasanya digunakan oleh para spiritualis yang memiliki sifat jahat sebagai media teluh, santet dan meracuni orang yang dikendakinya.

Kulitnya sering digunakan sebagai media penulisan rajah. Rajah yang ditulis pada kulit kijang ini dipercaya memiliki kekuatan yang terbaik di antara kulit kijang lainnya karena kijang ini memiliki kelangkaan dan biasanya kijang ini merupakan pemimpin dari sekumpulan kijang.

Dari benda2 diatas, tujuan untuk media pelarisan memang sering menjadi tujuan utama, namun ada sebagian masyarakat menjadikan benda2 tersebut sebagai alat untuk menjaga sebagian kekayaannya dari gangguan baik yang berasal dari manusia maupun bangsa jin
.

SRI WIJAYA: Kerajaan Islam Yang Disepikan.
  
    Kedatangan Sharifah Mariam al-Jefri bersama dengan suaminya, Merong Maha Wangsa ke Kedah untuk menyebarkan agama Islam ke seluruh Nusantara. Gerombolan mereka datang ke Kedah dengan Kapal Arang beserta candi batu berlubang ditengah untuk memacak bendera atau panji kalimah syahadah berwarna merah dan gambar naga berwarna hijau. Candi batu berlubang tersebut kini disimpan oleh pihak muzium negeri Kedah.
Sebelum kedatangan baginda bersama isterinya, Jamal al-Jefri telah memberi arahan agar membuka kerajaan yang dekat dengan sebuah gunung yang mempunyai masjid milik putera nabi Noh yang bernama Yafis, orang siam mengelar Yafis sebagai Tok Kong yang bermakna Datuk Puak. Selepas kematian Tok Kong (Yafis) generasi selepasnya membuat gambar Tok Kong dan memuja serta menyembah gambar tersebut.
Kedatangan Raja Iskandar Zulkarnain ke negeri Kedah ialah untuk menghapuskan amalan khurafat mereka dan membawa ajaran Nabi Allah Ibrahim a.s. Putera Raja Iskandar Zulkarnain bernama Phonain dengan bahasa siam bermakna ‘Lelaki Putera Raja Iskandar Zulkarnain’. Phonain telah banyak membina bangunan purba di sekitar Gunung Jerai, Kemboja, Laos dan Vietnam termasuklah bangunan Angkor yang dirampas oleh Raja Khameang Thai dan Raja Anam. Kawasan ini banyak ditumbuhi dengan pokok Rhu. Bukti adanya bangunan purba di sekeliling gunung Jerai telah di temui oleh ahli-ahli arkeologi. Bangunan-bangunan ini telah dirobohkan oleh tentera Thai dan British selepas mereka berjaya membunuh Sultan Jaafar Muadzam Shah pada tahun 1876yang ditangkap di Kota Pulau Tiga, Sungai Merbuk Kedah.


No comments:

Post a Comment

Note: Only a member of this blog may post a comment.